GeMPAR Pertanyakan Legalitas LEMPANA Selaku EO Bimtek Perangkat Desa di Aceh Timur

oleh -145 views
Foto : Auzir Fahlevi, SH. Ketua Gerakan Masyarakat Partisipatif (GeMPAR) Aceh.

ACEH TIMUR, Senin (24/08/2020) suaraindonesia-news.com – Bupati atau Walikota, Camat dan para Keuchik yang ada di Aceh khususnya di Aceh Timur diminta tidak sembarangan terlibat dalam kegiatan Bimbingan Teknis (Bimtek) terkait pengelolaan dana desa yang dilakukan oleh Lembaga tertentu tanpa mengantongi surat rekomendasi dari Kementerian Dalam Negeri.

Kepala Daerah terutama Bupati /Walikota agar memperhatikan amanat atau ketegasan surat edaran dari Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) yang dikeluarkan pada 19 Agustus 2019 lalu.

Demikian dikatakan Ketua Gerakan Masyarakat Partisipative (GeMPAR) Auzir Fahlevi, SH dalam rilisnya kepada media suaraindonesia-news.com menanggapi kegiatan Bimtek yang mendapatkan sorotan dari verbagai pihak di Aceh Timur, yang dilaksanakan beberapa hari ini oleh LEMPANA selalaku Event Organizer (EO) Bimtek Terhadap Perangkat Desa di Royal Hotel Idi Rayeuk.

“Untuk Bimbingan Teknik (Bimtek) tentang kewenangan Gampong atau hal lainnya yang menyangkut desa harus dengan lembaga yang telah mendapatkan rekomendasi dari Kemendagri,” kata Auzir Fahlevi.

Surat Edaran Kemendagri nomor 140/8120/SJ, tanggal 19 Agustus 2019 itu berisi tentang Prioritas Pelaksanaan Bimbingan Teknis Khusus Percepatan Penataan Kewenangan desa/gampong, Beber Auzir Fahlevi yang juga seorang pengacara muda.

“Surat itu memang ditujukan kepada Bupati/Wali Kota di seluruh Indonesia, memerintahkan Bupati/Wali Kota wajib menyusun peraturan tentang kewenangan gampong, yang dikoordinasikan kepada Gubernur dan Mendagri dan dilaksanakan oleh lembaga yang telah direkomendasi oleh pihak Kemendagri,” jelasnya.

Lanjutnya, diluar kelembagaan yang telah direkomendasi oleh Kemendagri, berarti itu dianggap ilegal.makanya Keuchik atau kepala desa di Aceh jangan terlalu maju atau sokmok pada hal hal yang melenceng dari aturan.

“Sehingga, kepada para Camat dan Keuchik diharapkan dapat melihat lembaga yang melaksanakan Bimtek dengan teliti dan cermat,” ujarnya.

Jangan sampai bermasalah dan Keuchik akan menjadi korban. Ini perlu menjadi perhatian semua pihak agar tidak bermasalah.

Terkait kegiatan Bimtek yang dilakukan oleh salah satu Lembaga yang bernama Lempana (Lembaga Pengembangan Aparatur Negara) yang beralamat di kota Medan Sumatera Utara itu terhadap sejumlah Keuchik di Aceh Timur patut dipertanyakan, apakah pihak Lempana ada mengantongi surat rekomendasi dari Kemendagri atau tidak?.

Jika tidak ada (Rekomendasi), berarti kegiatan Bimtek tersebut ilegal dan berpotensi merugikan keuangan negara karena menggunakan dana desa, perlu diingat juga bahwa Lempana itu bukan Lembaga Negara.

Terus terang, pihaknya tidak habis pikir dengan sikap dan tindakan Pejabat Aceh Timur yang dinilai terlalu mengabaikan aspek normatif dan prosedural dibalik kegiatan Bimtek tersebut.

“Wajar jika kemudian menimbulkan adanya dugaan spekulasi dari msyarakat, jangan-jangan Bimtek itu hanya akal-akalan saja untuk meraup keuntungan pribadi maupun kelompok tertentu atas dana desa,” ujarnya.

Seharusnya kata dia, Bupati Rocky jeli terkait hal ini apalagi Bupati juga seorang Sarjana Hukum.

“Bimtek itu bukan hal prioritas dan urgen sekali terlebih saat ini plot dana desa lebih diperuntukkan untuk menangani dampak Covid 19,” tutupnya.

Reporter : Masri
Editor : Amin
Publisher : Ela

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *