Wabup Deli Serdang Tegaskan Ranperda Bantuan Hukum untuk Masyarakat Miskin Wujudkan Jaminan Kesetaraan

oleh -31 views
Foto: Wabup Deli Serdang, HM Ali Yusuf Siregar, pada Rapat Paripurna DPRD atas Penjelasan Bupati Deli Serdang mengenai Ranperda Bantuan Hukum untuk Masyarkat Miskin. (M. Habil Syah/SI)

DELI SERDANG, Senin (10/10/2022) suaraindonesia-news.com – Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) Bantuan Hukum untuk Masyarakat Miskin merupakan jaminan kesetaraan bagi setiap orang di mata hukum.

Hal inilah yang mendasari Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Deli Serdang yang mengajukan Ranperda tersebut untuk bisa dibahas menjadi Peraturan Daerah (Perda).

“Indonesia adalah negara hukum. Hal ini disebut secara tegas dalam Undang-Undang Dasar (UUD) Negara Republik Indonesia tahun 1945. Adapun prinsip negara hukum antara lain menuntut adanya jaminan kesetaraan bagi setiap orang di hadapan hukum (equality before the law) tidak terkecuali bagi masyarakat miskin yang selama ini belum terjangkau oleh keadilan,” ungkap Wakil Bupati (Wabup) Deli Serdang, HM Ali Yusuf Siregar, Senin (10/10).

Dalam pidatonya pada rapat Paripurna DPRD Deli Serdang atas Penjelasan Bupati Deli Serdang Mengenai Ranperda Bantuan Hukum untuk Masyarkat Miskin, pihaknya menyampaikan permasalahan hukum yang banyak menjerat masyarakat miskin saat ini.

Menurutnya, keadaan yang semakin kompleks sehingga menuntut pemerintah untuk segera memperhatikan dan mengaturnya secara terencana, sistematik, berkesinambungan dan mengelolanya secara profesional.

Oleh karena itu, Ranperda tentang Bantuan Hukum untuk Masyarakat Miskin dapat menjadi dasar hukum bagi penyelenggaraan bantuan hukum, khususnya bagi masyarkat miskin di Kabupaten Deli Serdang serta mencegah terjadinya penyelenggaraan bantuan hukum sebagai praktik industri yang berorientasi pada keuntungan semata dan mengabaikan kepentingan-kepentingan para penerima bantuan hukum itu sendiri.

Diketahui, dalam Ranperda Bantuan Hukum untuk Masyarakat Miskin ini, bantuan hukum diberikan baik secara litigasi maupun nonlitigasi yang sepenuhnya dilakukan oleh para pemberi bantuan hukum, terdiri dari organisasi atau lembaga bantuan hukum yang telah lulus verifikasi dan akreditasi sebagai pemberi bantuan hukum.

Dengan kejelasan dan ketegasan pengaturan mengenai syarat pemberian bantuan hukum, tata cara pemberian bantuan hukum, pengajuan anggaran, pencairan dana dan pertanggungjawaban serta dengan berdasarkan prinsip ketersediaan, keterjangkauan, keberlanjutan, kepercayaan, dan pertanggungjawaban, diharapkan rancangan peraturan daerah ini dapat meningkatkan efektivitas dan efisiensi penyelenggaraan bantuan hukum itu sendiri.

“Ranperda tersebut bisa dibahas bersama untuk memperoleh persetujuan DPRD Deli Serdang, dan bisa segera ditetapkan menjadi perda, serta menjadi instrumen penting dalam pemberian bantuan hukum untuk masyarakat miskin di Kabupaten Deli Serdang,” harap Wabup HM Ali Yusuf Siregar.

Setelah rapat Paripurna Ranperda Bantuan Hukum untuk Masyarakat Miskin, dilanjutkan dengan rapat Paripurna Penjelasan Pengusul Terhadap Ranperda Tentang Pelestarian dan Perlindungan Kebudayaan Lokal yang merupakan inisiatif DPRD Deli Serdang, serta Ranperda tentang Penanggulangan Narkoba.

Turut mendampingi Wabup dalam rapat paripurna tersebut, sejumlah pimpinan dan perwakilan organisasi perangkat daerah (OPD) terkait.

Reporter : M. Habil Syah
Editor : M Hendra E
Publisher : Nurul Anam

Tinggalkan Balasan