Stabilkan Harga Pangan, Pemkab Sumenep Melalui DKPP Gelar GPM

oleh -14 views
Foto: Bupati Sumenep Achmad Fauzi Wongsojudo, didampingi Sekda Edy Rasyadi dan Kepala DKPP Sumenep Arif Firmanto saat meninjau stan Gerakan Pangan Murah (GPM) di Pendopo Kecamatan Batuan, Senin Senin (16/10/2023).

SUMENEP, Senin (16/10/2023) suaraindonesia-news.com – Dalam rangka menstabilkan harga serta mengendalikan inflasi di daerah, Pemerintah Kabupaten Sumenep melalui Dinas Ketahanan Pangan dan Pertanian (DKPP) mengadakan Gerakan Pangan Murah (GPM).

“GPM ini dilakukan sebagai wujud kepedulian pemerintah untuk memberikan kemudahan aksesibilitas pangan dengan harga terjangkau dan berkualitas, sehingga bisa mengantisipasi lonjakan harga dan mengendalikan tingkat inflasi di daerah,” kata Bupati Sumenep Achmad Fauzi Wongsojudo di sela-sela GPM serentak, di Pendopo Kecamatan Batuan, Senin (16/10).

Gerakan Pangan Murah yang melibatkan berbagai pihak merupakan kegiatan dalam rangka peringatan Hari Pangan Sedunia 2023, khusus di Kabupaten Sumenep dilaksanakan di dua titik, yakni Kecamatan Batuan dan Kalianget.

Bupati berharap, GPM ini bisa digelar secara rutin, agar masyarakat bisa mencukupi kebutuhan pangan dengan harga terjangkau, sekaligus sebagai langkah menurunkan dan menstabilkan harga komoditi pangan strategis lainnya.

Baca Juga: Gandeng Pegadaian Syariah, Cara Dinas Koperasi UMKM dan Perindag Sumenep Bangkitkan Ekonomi Rakyat

“Pelaksanaan GPM secara masif untuk mengendalikan harga pangan khususnya beras yang mengalami kenaikan harga cukup signifikan, sehingga semua unsur perlu berkolaborasi dalam menjaga stabilisasi pasokan dan harga pangan,” tutur Bupati.

GPM ini dilaksanakan atas kerjasama DKPP Kabupaten Sumenep bersama-sama dengan Bulog Madura, Id Food serta TP PKK Kabupaten Sumenep, Camat dan Kepala Desa untuk mendukung menyukseskan kegiatannya.

Sementara Kepala DKPP Kabupaten Sumenep Arif Firmanto mengatakan, GPM menyediakan beberapa komoditi pangan strategis antara lain, komoditi pangan di dua titik lokasi, yakni Kecamatan Batuan dan Kalianget.

“Komoditi yang disediakan antara lain, beras premium 3.000 kilogram, beras medium 10.000 kilogram, gula pasir 1000 kilogram, minyak goreng 2.400 liter, cabe rawit 100 kilogram, cabe merah besar 100 kilogram, telur ayam ras 400 kilogram dan bawang merah 400 kilogram, serta tisu besar 5 karton dan kecil 5 karton,” tuturnya.

Pelaksanaan GPM di Kecamatan Batuan pada 16 Oktober 2023, sedangkan kegiatan di Kecamatan Kalianget pada 17 Oktober 2023.

“Kegiatan GPM dilaksanakan secara serentak di seluruh Indonesia di 411 titik, 38 provinsi dan 260 Kabupaten atau Kota,” pungkas Arif Firmanto.

Reporter : Zai
Editor : Wakid Maulana
Publisher : Amin

Tinggalkan Balasan