PT Cartenz Hibahkan Aplikasi Jejak dan Pinjam Pakai AFE

oleh -50 views
Sekda Kota Bogor Ade Sarif (tengah) saat Penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) dengan PT Cartenz.

BOGOR, Kamis (13/08/2020) suaraindonesia-news.com – Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor melalui Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Bogor melakukan Penandatanganan Perjanjian Kerja Sama (PKS) dengan PT Cartenz di Ruang Rapat, Kantor Badan Pendapatan Daerah (Bapenda), Jalan Pemuda, Kota Bogor, Kamis (13/08).

Penandatanganan PKS ini merupakan kelanjutan dari MoU yang sudah ditandatangani Wali Kota Bogor dengan PT Cartenz terkait pemanfaatan Aplikasi Jejak dan Alat Fiskal Elektronik (AFE).

“Sebagai perusahaan yang bergerak di bidang teknologi informasi, kami ingin berkontribusi dengan memberikan bantuan bagi Pemerintah Kota Bogor dengan memberikan hibah aplikasi jejak dan pinjam pakai 1.000 AFE,” ujar Direktur PT Cartenz, Bernadus Hernanto.

Bernadus mengatakan, Aplikasi Jejak merupakan aplikasi berbasis QR Code yang dapat men-tracking dan men-tracing setiap orang yang berkunjung ke Mal. Saat ini aplikasi jejak telah digunakan secara piloting di tiga Venue, yakni Mal BTM, Mal Botani Square dan Zest Hotel.

Sementara terkait pinjam pakai 1.000 device AFE ke Bapenda, lanjut Bernadus, bertujuan untuk memaksimalkan potensi pendapatan pajak dan retribusi daerah dengan menyasar 1.000 Wajib Pajak (WP) dari mulai Hotel, Restoran, Hiburan dan Parkir. Pasalnya, dengan AFE transaksi di keempat WP tersebut dapat dipantau secara real-time.

“Harapan kami dengan kerja sama ini Bogor bisa terus berlari dengan kondisi aman, nyaman dan terlindungi bersama jejak dan alat fiskal elektronik,” kata Bernadus.

Kepala Bapenda Kota Bogor, Deni Hendana mengatakan, setelah penandatanganan PKS pinjam pakai AFE ini, pihaknya menargetkan pada September mendatang AFE sudah terpasang di empat jenis pajak self assessment, yakni Hotel, Restoran, Hiburan dan Parkir. Dengan pemasangan alat ini, Bapenda dapat mengurangi proses pemeriksaan atau audit WP, namun diakuinya tetap perlu pengawasan.

“Kami harus mengawasi alat ini terpasang dengan baik atau tidak, namanya alat bisa saja rusak atau error yang membuat transaksi tidak ter-record pengawasan kita disitu,” tegas Deni.

Sementara, Kepala Diskominfo Kota Bogor, Rahmat Hidayat mengatakan, mengingat Aplikasi Jejak merupakan Hibah, Diskominfo hanya menyediakan server database pengguna untuk memudahkan dalam tracking dan tracing penyebaran Covid-19.

Saat ini sedang dirumuskan Peraturan Wali Kota (Perwali) Tentang Adaptasi Kebiasaan Baru (AKB). Setelah Perwali ditetapkan akan lebih detail mewajibkan Mall, Hotel, Restoran menggunakan Aplikasi Jejak.

“Nanti tempat yang tidak tertib, pengunjung tidak cek-in dan cek-out akan ada saksi teguran dan penutupan,” kata Rahmat.

Di tempat yang sama, Sekda Kota Bogor, Ade Sarip Hidayat mengatakan, kerja sama ini dalam rangka memperkuat kebijakan yang dibuat Pemkot Bogor. Yakni kebijakan meminimalisir penyebaran Covid-19 dengan Aplikasi Jejak dan kebijakan meningkatkan potensi WP dari Hotel, Restoran, Hiburan dan Parkir melalui pinjam pakai AFE.

“Saya minta ke Bapenda untuk mengevaluasi setiap saat sebelum kerja sama dan sesudahnya apakah berdampak positif dan terjadi peningkatan pendapatan. Kalau ini bagus terus dirawat kerjasamanya,” katanya.

Reporter : Iran G Hasibuan
Editor : Amin
Publisher : Ela

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *