Bupati Pamekasan Ajak Masyarakat Jauhi Narkoba

oleh
Penandatanganan MOU disaksikan Bupati Pamekasan dan Wakil Bupati Pamekasan, perwakilan Forkopimda se Madura, Ketua BNK se Madura, Ka Lapas Narkotika dan Ka Lapas Klas IIA Pamekasan, Ulama dan tamu undangan lainnya.

PAMEKASAN, Selasa (11/02/2020) suaraindonesia-news.com – Bupati Pamekasan, Baddrut Tamam, mengajak seluruh masyarakat untuk memerangi narkoba. Dari keprihatinan dengan banyaknya peredaran narkoba di Jawa Timur, khususnya Madura.

Hal itu disampaikan Bupati Pamekasan, Baddrut Tamam dalam memberikan pengarahan acara talkshow dan launching Rehab Smart yang diselenggarakan Lembaga Kesehatan dan Ketergantungan Obat GHANATION di Mandhepa Agung Ronggosukowati, Selasa (11/02).

Tampak hadir dalam acara itu Wakil Bupati Pamekasan, perwakilan Forkopimda se Madura, Ketua BNK se Madura, Ka Lapas Narkotika dan Ka Lapas Klas IIA Pamekasan, Ulama dan tamu undangan lainnya.

Dari data yang dikeluarkan Badan Narkotika Nasional (BNN), hampir setiap hari pengguna narkoba meninggal sekitar 40 orang atau 1,4 juta tiap tahun. Sementara di Jawa Timur merupakan pengguna dan pengedar terbesar di Indonesia. Dan faktor Madura yang membuat Jatim menjadi yang terbesar.

“Karenanya, menurut saya strategi yang harus kita lakukan adalah gempur bareng-bareng, gempur dan tidak akur. Alim ulama, ormas oyo selipkan ketika berdakwah tentang bahaya narkoba termasuk juga stakeholder yang lain melakukan hal yang sama,” Katanya.

Faktor Madura menjadi penyebab Jawa Timur nomor satu peredaran narkoba secara nasional menurutnya berbanding terbalik dengan keberadaan jumlah pesantren, guru ngaji bahkan jumlah mesjid, madrasah Diniyah dan lembaga lainnya terbanyak di Indonesia.

Oleh karena itu, ia mengajak semua masyarakat untuk berperang menggempur peredaran narkoba di Madura.

“Mestinya karena banyaknya mesjid, lembaga pendidikan, pesantren, madrasah Diniyah, pengajian-pengajian di Jawa Timur orang seharusnya akhlaknya lebih baik dibanding provinsi lain di Indonesia. Ini aneh karena Jatim menjadi peredaran narkoba terbesar di Indonesia,” Tutupnya.

Reporter : May/Ita
Editor : Amin
Publisher : Oca

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *