Agustus 2021, Inflasi di Kota Probolinggo 0,06 Persen

oleh -66 views
Foto : Inflasi di Kota Probolinggo bulan Agustus 2021 sebesar 0,06 Persen.

PROBOLINGGO, Kamis (16/9/2021) suaraindonesia-news.com – Bulan Agustus 2021 angka inflasi di Kota Probolinggo sebesar 0,06 Persen. Hal ini disampaikan oleh Kepala BPS Kota Probolinggo Heri Sulistio saat mengisi program suara inflasi di Radio milik Pemerintah Kota Probolinggo, Radio Suara Kota FM, Rabu (15/9) kemarin.

Dijelaskannya, berdasarkan data dari Badan Pusat Statistik (BPS) Kota Probolinggo, lima dari delapan kota, Indeks Harga Konsumen (IHK) di Jawa Timur mengalami inflasi pada Agustus 2021. Lima kota itu adalah Surabaya, Madiun, Kota Probolinggo, Jember dan Kota Malang.

Heri Sulistio menyebutkan, Kota Probolinggo mengalami inflasi ketiga setelah Kota Malang dan Jember dengan inflasi sebesar 0,06 persen. Inflasi tertinggi terjadi di Surabaya dengan besaran 0,37 persen.

“Sedangkan tiga kota lainnya mengalami deflasi,” jelasnya.

Heri menjelaskan, penyumbang utama inflasi Agustus 2021 Kota berjuluk Seribu Taman, yaitu komoditas daging ayam ras sebesar 0,0601 persen, tomat 0,03 persen, bawang merah 0,02 persen, minyak goreng, ikan tongkol dan ikan benggol masing-masing sebesar 0,01 persen, bayam, pir dan ikan kembung.

“Pada inflasi kali ini, daging ayam ras dan tomat menjadi komoditas penyumbang inflasi terbesar pada Agustus 2021. Sehingga turut memberikan andil inflasi di Kota Probolinggo sebesar nol koma nol enam persen,” ujarnya.

Kepala Bagian Perekonomian dan Pembangunan Pemerintah Kota Probolinggo, Heri Astuti mewakili anggota Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) mengatakan, inflasi merupakan lambang kenaikan perekonomian yang dipengaruhi oleh adanya indeks harga konsumen atau bisa juga dikatakan dengan meningkatnya jumlah permintaan barang, sementara ketersediaan stok kurang memenuhi sehingga terjadi kenaikan harga.

“Sebetulnya, adanya kenaikan inflasi itu menunjukkan adanya pergerakan perekonomian yang lebih baik. Tapi kalau dilihat dengan capaian inflasi bulan Agustus di Kota Probolinggo yang menurun, ini disebabkan beberapa hal,” katanya.

Diantaranya, status situasi Covid 19 di Kota Probolinggo bulan lalu masih level empat, masih diberlakukan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) sehingga perputaran perekonomian belum maksimal.

Lebih lanjut Heri Astuti mengatakan, dilihat dari neraca ketersediaan pangan Kota Probolinggo di bulan lalu, antara hasil produksi yang dihasilkan petani dengan kebutuhan pasar, ada beberapa komoditas yang belum dapat terpenuhi.

“Contohnya beras, yang neracanya terlihat masih defisit. Jadi ini adalah neraca yang dihasilkan produk petani kita. Termasuk di dalamnya bawang putih dan cabe rawit,” terangnya.

Ia mengakui, harga tomat memang sempat melonjak tinggi. Padahal biasanya harganya cenderung stabil bahkan dibawah rata-rata. Kondisi ini berbanding terbalik dengan harga cabai rawit yang justru terjun bebas, setelah sebelumnya mengalami fluktuatif.

Selain dipicu harga tomat dan daging ayam ras yang mengalami inflasi kali ini, kami juga memantau harga cabai rawit yang mengalami fluktuatif sejak bulan Juli lalu. Dari harga Rp 48 ribu per kilogramnya, hingga Akhir Agustus 2021, harganya terpantau terjun bebas ke angka Rp 14 ribu per kilo gram. “Kondisi ini pula yang akhirnya memberikan andil terbesar terjadinya deflasi,” jelasnya.

Reporter : S.Widjanarko
Editor : Moh Hasanuddin
Publisher : Syaiful

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *