Rombongan DPRD Sumenep Ditolak Ratusan Masyarakat Gili Raja

Reporter: Jar

SUMENEP, Jumat (10/3/2017) suaraindonesia-news.com – Rombongan  DPRD Sumenep yakni Ketua DPRD Dan Ketua komisi 1  ke Pulau Gili Raja, Kecamatan Gili Genting, mendapat penolakan dari warga setempat dan Penolakan tersebut dilakukan dengan cara  menggelar aksi menutup jalan dengan menanam pohon di jalan yang berlubang tidak hanya itu Sejumlah warga  menggelar aksi dengan cara berorasi menggunakan pengeras suara.

Selain itu mereka juga membawa poster yang bertulisian “DPRD Sumenep Jangan Anak Tirikan Kami” dan sejumlah tulisan yang lain dan berisi kecaman.

Rombongan wakil rakyat di Gedung DPRD Sumenep, bertandang ke Kecamatan Gili Genting guna menindak lanjuti klaim salah satu perusahaan swasta yang bergerak di bidang migas. Sebab, berdasarkan informasi dari masyarakat, salah satu perusahaan tidak pernah mengadakan sosialisasi.

Sementara berdasarkan hasil pertemuan yang dihadiri oleh SKK Migas serta perusahaan migas, dan sejumlah warga Kecamatan Gili Genting beberapa waktu lalu, perusahaan mengklaim selama ini sering melakukan sosialisasi.

Demi mengkroscek kebenaran itu, Ketua DPRD Sumenep, Herman Dali Kusuma besera rombongannya mendatangi Kecamatan Gili Genting guna melakukan silaturrahmi balasan terhadap warga untuk memastikan kebenaran pengakuan perusahaan itu

”Ketua DPR dan anggota  harus berjalan kaki sepanjang 1,5 kilo meter, biar tau bahwa jalan rusak parah, dan mereka harus berjanji  memikirkan kesejahteraan masyarakat gili raje dengan memperbaiki jalan yang rusak sepanjang 3 kilo meter,” ungkapnya, Jum’at (10/03/2017).

Menurutnya, selama ini sejumlah masyarakat Gili Genting merasa dianak tirikan dan tidak pernah merasa mempunyai wakil di Parlemen. Sebab, aspirasi mereka tidak pernah dihiraukan

“Aneh, kenapa kok baru-baru ini mereka peduli pada kami. Kan perlu dipertanyakan,” tegasnya.

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here