Normalisasi Sudah, Mengapa Jakarta Masih Banjir?

Suara Indonesia-news.com – Kepemimpinan era Gubernur dan Wakil Gubernur DKI Jakarta Joko Widodo serta Basuki Tjahaja Purnama telah melaksanakan beragam proyek penanggulangan banjir di Ibu Kota. Normalisasi sungai, waduk, saluran mikro, hingga drainase telah dilakukan. Namun, mengapa Jakarta masih banjir?

Kepala Dinas Pekerjaan Umum Jakarta Manggas Rudy Siahaan mengungkapkan, dua hal penyebab Jakarta masih dilanda banjir adalah belum selesainya seluruh proyek penanggulangan banjir. Kondisi tersebut pun diperparah dengan munculnya intensitas curah hujan yang tinggi dan cuaca ekstrem yang juga tak tentu.

“Semuanya lagi dalam tahap perbaikan semua. Di sisi lain Jakarta terus mendapatkan curah hujan yang cukup ekstrem,” ujar Rudy saat dihubungi wartawan pada Rabu (29/1/2014).

Normalisasi sungai contohnya. Di DKI Jakarta ada 13 sungai besar. Namun, normalisasi hanya dilaksanakan di empat sungai besar. Sisanya akan dilaksanakan kemudian. Empat sungai itu pun belum 100 persen rampung.

Kendala utama ialah masih adanya permukiman warga di bantaran sungai sehingga tak memungkinkan masuk alat berat. Rudy menjelaskan, Sungai Ciliwung, misalnya, seharusnya mempunyai lebar 50 meter dengan trase kering di sisi kanan dan kirinya 15 meter. Namun, lantaran menjadi permukiman, lebar aliran sungai itu hanya 20 meter. Kondisi demikian terjadi di 12 sungai lainnya.

“Di Ciliwung, kalau Katulampa naik, pasti Kampung Pulo kerendam. Kali Krukut, kalau air naik, Petogogan pasti terendam. Sama di Kali Mampang, air naik, Duren Tiga, pasti kerendam,” jelasnya seperti dilansir Kompas.com.

Sumber : AyoGitaBisa.com

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here